RSS

Pure Sensation (part 1)

30 Jan

“Fiuh…”, ucap Park Soo Jin sambil mengusap keringat di keningnya.

Dia menurunkan barang-barangnya dari bagasi dibantu oleh seorang supir taksi. Setelah menempuh perjalanan yang sangat panjang akhirnya sampai juga dia di tempat tujuannya. Belum lama dia sampai di tempat itu, dia sudah merasa kangen berat pada keluarganya dan teman-teman yang ditinggalkannya.

“Jadi ini, rumah keluarga Cho, temannya Eomma. Wah … gede banget!!!! Ini rumah atau istana ya…?”, kata Park Soo Jin sambil berdecak kagum. “Uh… Apa aku bisa betah ya tinggal di sini…”, lanjutnya.

Selama setahun ke depan Park Soo Jin akan tinggal di rumah sahabat Eomma-nya, kebetulan Appa dan Eomma-nya sedang ada urusan penting di Amerika. Karena Park Soo Jin tidak mau ikut pergi ke Amerika, maka Appa dan Eomma-nya menitipkan dia di rumah keluarga Cho. Eomma Park Soo Jin sering banget cerita soal persahabatannya dengan Cho Hye Ra, mereka berdua bersahabat sejak SMA. Eommanya juga bercerita kalau Cho Hye Ra punya anak yang sebaya dengannya. Eomma Park Soo Jin bilang kalo anaknya Cho Hye Ra tuh manis banget. Karena itu, Park Soo Jin mau-mau saja pas Eommanya bilang kalo dia dititipkan pada keluarga Cho Hye Ra, karena dia berharap bisa bersahabat dengan anak Cho Hye Ra itu. Kan enak kalo punya sahabat seorang yeoja manis yang bisa diajak berbagi… ya kan?!?

Dengan sedikit berdebar, Park Soo Jin memencet bel di rumah Cho Hye Ra itu. Ternyata yang membuka pintu itu adalah seorang wanita yang cuantik banget…

“Annyonghasipnika.” sapanya.

“Annyong. Jomdo wa deuril kayo?(Ada yang bisa saya bantu?)”, tanya wanita itu.

“Ehm… Apa benar ini rumah keluarga Cho Hye Ra…?”, tanya Park Soo Jin ragu.

“Nde… Nuguseyo…? Oh… Park Soo Jin ya? Putrinya Park In Young? Aduh… Sekarang kamu udah gede ya… Kok gak ngasih kabar kalo kamu udah sampai di Seoul? Kalo tadi ngasih kabar, Ahjumma kan bisa jemput kamu… O iya… Ahjumma sampai lupa…  Ahjumma ini Cho Hye Ra, temennya Eomma kamu. Deuro oseyo.., kamu pasti sudah capek banget ya… Barang-barangmu taruh aja di situ, ntar biar diambil Bibi Song saja.”, sahut wanita itu, yang ternyata adalah Cho Hye Ra.

“Kamsahamnida, Ahjumma. Biar saya aja yang membawa barang-barang ini. Nanti malah ngerepotin. Ehm… Eomma titip salam buat Ahjumma, Eomma juga minta maaf karena udah membuat Ahjumma jadi repot.”

“Ah… Ahjumma gak merasa kerepotan. Sebentar ya… Bi… Bibi Song… Sini sebentar Bi!!!”

“Iya Nyonya!!”, sahut sebuah suara dari dalam rumah.

Tidak berapa lama, seorang wanita yang agak tua usianya muncul. Dia adalah Bibi Song, pembantu di keluarga ini.

“Ada apa Nyonya?”, tanya Bibi Song.

“Tolong antarkan Nona Park Soo Jin ke kamar tamu di lantai atas ya… Soo Jin, kamu istirahat dulu aja ya… Kita ngobrolnya nanti malam saja.” Kata Cho Hye Ra.

“Arraseo … Kajja… Saya antar ke kamar Nona.”, kata Bibi Song.

“Kamsahamnida…” sahut Soo Jin.

Soo Jin dan Bibi Song pun berjalan ke lantai atas. Setelah sampai di lantai atas, tiba-tiba Bibi Song berhenti di sebuah kamar.

“Ini kamar Nona. Kalo Nona Soo Jin butuh sesuatu… Nona panggil saja Bibi di bawah…”

“Nde. Kamsahamnida, Bibi Song… Mian, Soo Jin jadi merepotkan Bibi.”

Setelah Bibi Song kembali ke bawah, Soo Jin pun membuka pintu kamarnya…

“Wah… Bagus banget!!!!”, serunya kagum.

Kamar itu emang benar-benar bagus banget!!!! Sampai-sampai Soo Jin tidak mempercayai penglihatannya. Kamar itu di tata ala yeoja banget. Dindingnya berwarna biru langit, dilengkapi dengan awan-awan kecil yang bertebaran di sekeliling dinding itu. Di tengah-tengah kamar itu ada sebuah ranjang yang sangat indah… Dan di atas ranjang itu terdapat beberapa macam boneka. Di salah satu sudut ruangan itu terdapat sebuah almari besar yang dihiasi dengan ukiran-ukiran yang indah, sebuah meja belajar lengkap dengan komputer dan printernya, dan sebuah cermin yang sangat… sangat indah.

Kamar itu juga dilengkapi dengan sebuah balkon yang menghadap ke arah kebun belakang rumah itu. Dari balkon itu, Soo Jin bisa melihat betapa indah pengaturan tamannya dan di taman itu ternyata juga ada kolam renang dan sebuah gazebo. Park Soo Jin benar-benar merasa kagum dengan kamar ini. Kamar ini benar-benar berbeda jauh dengan kamarnya di rumah. Bagaikan langit dan bumi deh!!!!

 

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥

 

“Ya! Kyu, nanti malam kita jadi ikutan balapan kan? Anak-anak pada nanyain kamu tuh. Kau kan udah lama banget gak ikutan!”

“Mwo??? Ikut balapan? Andwee… Aku males, Hyuk. Kau dan Donghae yang ikutan!!! Aku gak minat lagi ikutan.” sahut Kyuhyun.

“Ya!! Andwee… Andwee…. Kok kamu jadi ngebawa-bawa namaku sih, Kyu. Kau kan tau kalo aku tuh paling anti ama balapan. Gak ada untungnya tau ikutan balapan kaya gitu!!!” kata Donghae.

“Eh… Waeyo?? Siapa bilang ikutan balapan gak ada untungnya! Kita bisa dapet duit banyak!!! Lagian kita kan bisa bebas ngebut di jalan!!!”, potong Eunhyuk.

“Anni… Kau mau nyawamu jadi taruhan? Lagian kalo sampai berurusan sama polisi kan bisa gawat!!! Bisa-bisa Abeoji-ku mengusir aku dari rumah!!!” sahut Donghae.

“Cemen kau, Hae!” ejek Eunhyuk.

“Ah… Udah deh, gak usah ngomongin soal itu lagi. Aku males dengernya!!!” kata Kyuhyun.

“Kyu, Waeyo? Kayanya hari ini kau bete banget! Kau lagi ada masalah ya?” selidik Donghae.

“Iya nih, Kyu! Hari ini kamu gak asyik banget sih!!” tambah Eunhyuk.

“Jelas aja aku bete!!! Kalian semua pada inget kan ini hari apa?” sahut Kyuhyun.

“Ya inget lah! Ini kan hari minggu, satu-satunya hari dimana kita bisa bebas dari sekolah dan dari songsaenim yang nyebelin banget itu!” banyol Eunhyuk.

“Anni… Bukan itu yang aku maksud!!!”

“Oh… Arraseo… Arraseo…! Ini hari yeoja itu datang ke rumahmu kan, Kyu! Yeoja yang katanya anaknya temennya eomeoni-mu itu kan?” kata Donghae.

“Ne… Betul banget! Aku benar-benar gak habis pikir, kenapa Eomma ku mau nerima yeoja itu sih? Kalo emang appa dan eomma yeoja itu pada pergi, kenapa dia gak sekalian ikut aja sih! Ato kalo gak, dia kan bisa menginap di tempat saudaranya!! Kenapa juga harus di rumahku!!! Mana kamarnya tuh sebelahan sama kamarku lagi!!”, kata Kyuhyun emosi.

“Hahahahha… Seharusnya kau senang donk! Ada yeoja di deketmu! Apalagi kalau yeoja itu cakep! Jangan-jangan eomeoni-mu berencana menjodohkanmu dengan yeoja itu! He…” ledek Eunhyuk.

“Andwee!!!! Aku gak suka dijodoh-jodohin! Semua yeoja tuh sama aja! Munafik!! Gak ada yang bener! Aku gak suka ada yeoja yang deket-deket ama aku!” kata Kyuhyun lagi.

“Kyu, Kau belum bisa melupakan kejadian itu ya?” tanya Donghae.

Kyuhyun hanya terdiam mendengar pertanyaan Donghae itu. Dia gak mau lagi mengingat-ingat masalah waktu itu. Kejadian yang benar-benar membuat dia sakit hati banget sama makhluk yang namanya YEOJA.

 

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥

 
1 Comment

Posted by on 30 January 2011 in Fanfiction

 

Tags: ,

One response to “Pure Sensation (part 1)

  1. mycutesite

    15 May 2011 at 7:17 pm

    Wuaahh,, nemu blog ini langsung baca dah.. Kereen crtanya.. Aplagi castny kyu. Dari part 1 aja udh kelihatan serunyaa.. Lanjutkan author. Aku bca yg part 2 dan 3 dulu..

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: